Back to homepage

PAJAK HOTEL

I. DASAR PEMUNGUTAN

            1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah;

            2. Peraturan Daerah Kabupaten Melawi No. 6 Tahun 2012 tentang Pajak Hotel

 

II. PENGERTIAN

            1. Pajak Daerah yang selanjutnya disebut Pajak adalah konstribusi wajib kepada Daerah yang terhutang

                oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak

                mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan Daerah bagi sebasar-besarnya

                kemakmuran rakyat.

           2. Pajak Hotel adalah pajak atas pelayanan yang disediakan Hotel.

           3. Hotel adalah fasilitas penyedia jasa penginapan/peristirahatan termasuk jasa terkait lainnya dengan

              dipungut bayaran, yang mencakup juga, rumah penginapan dan sejenisnya, serta rumah kos dengan

              jumlah kamar lebih dari 10 (sepuluh).

   

        III. OBJEK, SUBJEK, DAN WAJIB PAJAK

             1. Obejek pajak hotel adalah pelayanan yang disediakan oleh hotel dengan pembayaran, termasuk jasa

                 penunjang sebagai kelengkapan hotel yang bersifat memberikan kemudahan dan kenyamanan

                 termasuk fasilitas olah raga dan hiburan.

             2. Jasa Penunjang adalah fasilitas, telephone, faksimile, teleks, internet, fotocopy, pelayanan cuci, setrika

                 transportasi dan fasilitas lainnya yang sejenis disediakan atau dikelola hotel

             3. Dikecualikan dari Objek Pajak Hotel

                 a. Jasa tempat tinggal asrama yang diselenggarakan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah;

                 b. Jasa sewa apartemen, kondominium dan sejenisnya;

                 c. Jasa tempat tinggal di pusat pendidikan atau keagamaan;

                 d. Jasa biro perjalanan atau perjalanan wisata yang diselenggarakan oleh hotel yang dapat

                     dimanfaatkan oleh umum.

                e. Subjek Hotel adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan pembayaran kepada orang

                    pribadi atau Badan  yang mengusahakan hotel;

                f.  Wajib Pajak Hotel adalah orang pribadi atau Badan mengusahakan hotel

                g. Kewajiban Wajib Pajak

                h. Wajib Pajak wajib mendaftarkan diri ke Badan Pendapatan Daerah Kabupaten Melawi untuk

                    diberikan NPWPD dan apabila Wajib Pajak tidak mendafatarkan diri, maka dapat diterbitkan

                    NPWPD  secara jabatan;

                i. Wajib Pajak wajib mengambil, mengisi dan menyampaikan SPTPD ke Badan Pendapatan

                   Daerah Kabupaten Melawi sebagai laporan pajak dengan dilampiri SSPD dan rekap bukti

                   pemungutan pajak

 

         IV. DASAR PENGENAAN, TARIF, DAN CARA PENGHITUNGAN

              1. Dasar Pengenaan Pajak Hotel adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar kepada hotel;

                  1. Tarif Pajak Hotel ditetapkan sebesar 10%:

                  2. Besaran pokok Pajak Hotel terhutang:

                     . Dasar Pengenaan Pajak x Tarif = Pajak Terhutang

 

V. TATA CARA PEMUNGUTAN DAN PEMBAYARAN PAJAK

             1. Wajib Pajak dalam memungut pembayaran Pajak Hotel wajib mengunakan Nota Pesanan/Bill

                 bernomer seri dan nomor urut serta diporporasi oleh Badan Pendapatan Daerah Kabupaten Melawi

                dan  setiap akhir masa pajak merekap untuk bukti lampiran SPTPD.

            2. Wajib Pajak wajib membayar pajak terhutang berdasarkan perhitungan sendiri dengan mengisi

                SPTPD dan menyetor ke Bendahara Penerimaan Badan Pendapatan Daerah Kabupten Melawi

                dengan menggunakan SSPD.

           3. Dalam jangka waktu 5 (lima) tahun setelah terhutangnya pajak, Bupati dapat menerbitkan:

               a. SKPDKB

               b. SKPDKBT

               c. SKPDN

 

VI. KETENTUAN PIDANA

              1. Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengan tidak

                  benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benar sehingga merugikan

                  keuangan daerah dapat dipidana dengan pidana kurangan paling lama 1 (satu) tahun atau pidana

                  denda paling lama 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang bayar.

             2. Wajib Pajak yang dengan sengaja tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengan tidak benar

                 atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benar sehingga merugikan keuangan

                 daerah dapat dipidana dengan pidana kurangan paling lama 2 (dua) tahun atau pidana denda paling

                 lama 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang bayar.

 

VII. WILAYAH PEMUNGUTAN DAN MASA PAJAK

               1. Pajak Hotel yang terhutang dipungut di wilayah daerah tempat hotel berlokasi.

               2. Masa Pajak Hotel adalah jangka waktu yang lamanya 1 (satu) bulan kalender;